Mengintip Koperasi Tani “Zen-Noh” Jepang, Koperasi Nomor Satu di Dunia

Oleh : R. Koen*)

Menulis tentang koperasi selalu menarik meski dalam implementasinya di lapangan cenderung kurang berkembang baik. Bahkan dalam pertarungan wacana pun koperasi kalah sexy ketimbang politik dan agama. Koperasi jarang diperdebatkan dan dielaborasi secara detail dan tuntas. Koperasi yang adalah manifestasi riil dari Demokrasi Ekonomi tidak cukup punya bargaining position untuk diperbincangkan. Apalagi sampai diperdebatkan vis-à-vis dengan korporasi. Koperasi versus Korporasi.

Kondisi seperti ini tidak dapat dihindarkan sebab wacana tentang koperasi dibungkam secara sistematis. Benih-benih koperasi layu sebelum mekar. Pun tidak sedikit suara sumbang yang mencibir gerakan koperasi. Ini juga karena implementasi koperasi di Indonesia terlalu banyak direcoki oleh pemerintah.

Sejak zaman orde baru, koperasi selalu disuapi oleh pemerintah. Karenanya ketika pemerintah menghentikan aliran dananya, bertumbanganlah koperasi-koperasi itu, menyisakan papan nama yang juga perlahan makin lapuk.

Padahal di negara-negara lain, Koperasi justru berkembang dengan pesat.Bahkan di negara se-kapitalis Amerika Serikat saja, ada lebih dari 100 koperasinya termasuk dalam 300 koperasi terbesar di dunia menurut ICA (International Cooperatives Alliance). Dari 300 koperasi yang dirangking oleh ICA, urutan pertama ditempati oleh Koperasi Tani “Zen-Noh” Jepang. Oleh karenanya, artikel ini akan membahas mengenai koperasi ini.

Koperasi Tani “Zen-Noh” Jepang

Koperasi Zen-Noh adalah Induk Koperasi Pertanian Jepang (National Federation of Agricultural Cooperative Association) yang berdiri pada 1972. Koperasi ini beranggotakan 10 koperasi pertanian tingkat sekunder/propinsi (Prefectural Economic/Cooperative Federation), 43 koperasi sekunder khusus, dan 66 koperasi bermacam jenis. Koperasi Zen-Noh juga beranggotakan 1.010 koperasi pertanian tingkat primer (Multipurposes cooperatives) yang pada saat ini mempunyai anggota perorangan sebanyak 4.444.800 orang dengan karyawan sebanyak 12.557 orang. Selain itu, masih ada 44 koperasi yang berstatus sebagai associate members.

Tugas utama koperasi ini adalah menyediakan barang-barang kebutuhan petani anggota koperasi pertanian, baik untuk proses produksi seperti mesin-mesin pertanian, bahan baku minyak atau gas, maupun barang-barang konsumsi. Koperasi ini juga bertugas memasarkan produksi pertanian para anggota. Produk-produk yang disediakan untuk melayani kebutuhan anggota diperoleh melalui produksi sendiri, bekerjasama dengan pabrik lokal, maupun melalui impor dan ekspor.
Dari kegiatan usaha ini, Zen-Noh pada 2005 dapat mengumpulkan volume usaha (turn over) sebesar USD 63.448.881.360, sementara asetnya untuk tahun yang sama mencapai USD 18.449 juta. Pendapatan ini kemudian menempatkannya pada peringkat satu versi Global 300 ICA.

Berkaitan dengan tanggungjawab sosial, Koperasi Zen-Noh sangat memperhatikan produk makanan, khususnya beras yang berasal dari bibit yang 100% murni. Kondisi lingkungan juga tak luput dari perhatian. Ada keharusan menggunakan pupuk kandang atau pupuk organik oleh para anggota petani.

Sebagai lembaga koperasi, maka struktur organisasi Zen-Noh terdiri dari rapat anggota sebagai lembaga pengambilan keputusan tertinggi, yang memilih dewan pengawas dan dewan auditor. Dewan pengawas selanjutnya menetapkan dewan direktur sebagai pelaksana organisasi dan usaha.
Tugas Utama Koperasi Zen-Noh
Sebagai koperasi induk/nasional, maka tugas utama Zen-Noh adalah menyediakan barang-barang kebutuhan petani anggotanya, baik untuk proses produksi maupun konsumsi seperti: pupuk organik dan pupuk kimia, makanan hewan, mesin-mesin pertanian, kendaraan bermotor, bahan bakar minyak, gas serta barang-barang konsumsi. Penyediaan barang-barang kebutuhan petani anggota ini dilakukan melalui pesanan kepada pabrik-pabrik lokal, impor, dan berinvestasi pada perusahaan yang dapat menjamin penyediaan barang secara teratur.

Dalam perusahaan ini, Koperasi Zen-Noh juga terlibat dalam manajemen untuk mewakili koperasi-koperasi primer dalam proses pengambilan keputusan.
Khusus untuk  bahan-bahan produksi pupuk kimia, serta obat-obatan dan makanan ternak, berupa minyak bumi dan gas yang tidak dimiliki Jepang, Zen-Noh mengimpor dari negara-negara produsen minyak dan gas.

Masih dalam rangka menyediakan barang-barang kebutuhan petani anggotanya, koperasi Zen-Noh juga melakukan kegiatan ekonomi di luar negeri. Dalam perdagangan luar negeri, Zen-Noh mengadakan transaksi dengan koperasi-koperasi atau perusahaan swasta di luar negeri dalam rangka memenuhi kebutuhan petani anggota atau melalui perusahaan subsidiarinya seperti:

a. Zen-Noh Grain Corporation, perusahaan yang berbasis di New Orlens Amerika Serikat ini berperan sebagai basis pembelian, pengiriman, penyimpanan dan ekspor bahan-bahan makanan, dan sekaligus sebagai basis pengumpulan informasi. Tugas utamanya adalah untuk menjamin kestabilan akses pada komponen utama dari bahan makanan seperti jagung.

b. Nippon Jordan Fertilizer Co. Ltd, perusahaan kerjasama dengan Yordania yang dibentuk pada tahun 1992, dan berlokasi di Aqaba, di pantai Laut Merah. Pabrik ini setiap tahun menghasilkan pupuk sekitar 300.000 ton, sedangkan pupuk sintetis serta fosfat amoniak yang dihasilkan pabrik ini dijual di Jepang.

c. Zen-Noh Cilo Corporation, perusahaan yang berlokasi di Tokyo ini menampung gandum yang diimpor dari berbagai negara untuk dikirim ke pabrik-pabrik makanan milik Zen-Noh.

d. JA Higasi-Nihon Cooperative Feed and Mills Co. Ltd, merupakan perusahaan makanan skala besar yang pabrik-pabriknya tersebar di 16 propinsi seluruh Jepang.

e. Zen-Noh Grain Resources Corporation, perusahaan yang menangani impor/ekspor produksi dan bahan-bahan dasar pupuk, serta menangani kargo, pergudangan hingga ke pengapalan dan pengirimannya. Selain itu perusahaan ini sejak melalui prosesing sejak penyaringan hingga pengepakan/ pengemasan pupuk.

f. Zen-Noh Logistic Co. Ltd, perusahaan yang berdiri pada tahun 1971 dan bertugas untuk menangani distribusi barang-barang yang berkaitan dengan pertanian. Dengan jaringan yang berskala nasional, memiliki dua perusahaan cabang, lima kantor cabang dan 46 basis, perusahaan ini setiap tahunnya menanangi  11,7 juta ton barang. Tujuannya meliputi pengiriman produk-produk pertanian dari sentra-sentra produksi dari seluruh negeri ke pasar-pasar konsumen dan sebaliknya mengirimkan semua bahan yang diperlukan untuk produk pertanian ke wilayah produksi.

Untuk pelayanan barang-barang konsumsi kepada anggota, bekerja sama dengan koperasi-koperasi pertanian skunder dan primer, Zen-Noh membuka toko-toko dengan merk “A Coop”, yang di seluruh Jepang jumlahnya 2.000 buah. Barang-barang yang dijual di toko koperasi tersebut meliputi: makanan, pakaian, alat-alat listrik, barang elektronika dan sebagainya. Untuk menjamin ketersediaan barang-barang konsumsi di toko-toko tersebut, Zen-Noh juga mengelola pusat pergudangan yang menyediakan barang-barang yang dijual di toko-toko koperasi.

Dari segi pelaksanaan tanggungjawab sosial (Cooperative Social Responsibilty) dalam bentuk produknya serta perhatiannya pada lingkungan. Dalam hal produk pertanian, Zen-Noh sangat menjaga kualitas dengan menentukan produsen makanan yang termasuk kelompok Zen-Noh untuk memperoleh pengakuan dari lembaga standarisasi internasional (ISO 9001).

Khusus untuk beras yang menjadi makanan pokok masyarakat Jepang, Zen-Noh menjaga kestabilan antara ketersediaan dan permintaan bisa seimbang, sementara produksinya harus benar-benar berasal dari bibit yang 100% murni, mendapat pengawasan dari lembaga riset, dan produknya memiliki riwayat yang benar-benar teruji.

Dari aspek kepedulian pada lingkungan, Zen-Noh mempromosikan pupuk kandang dan pupuk kompos. Koperasi Zen-Noh sebagai lembaga yang dipercaya menjadi penghubung antara produsen dan konsumen mengeluarkan “kebijakan lingkungan” seperti; penggunaan sistem manajemen lingkungan dalam mengembangkan dan memperbaiki standar prosedur usaha dan pelaksanaan operasional usaha, pengamatan terhadap undang-undang serta persetujuan yang berkaitan lingkungan, serta melalui promosi dalam penggunaan energi, pengurangan jumlah limbah dan pelaksanaan daur-ulang.

Catatan Penutup

Jika koperasi di Jepang begitu berkembang, bagaimana dengan kondisi koperasi di Indonesia? Saat Koperasi Zen-Noh didirikan tahun 1972, pemerintah Indonesia pada waktu yang sama gencar membangun Koperasi Unit Desa (KUD). Keduanya sama-sama koperasi, hanya berbeda dalam metode pendekatannya.

Zen-Noh dibangun dengan konsep pelibatan partisipasi anggota yang dalam hal ini adalah petani, sampai dengan konsumen. Para anggota ini aktif mencari solusi kehidupan mereka secara otonom. Sedangkan KUD dibangun dengan konsep dari atas (top down) dan interventif. KUD diberi akses modal, gedung, dan manajemennya dikendalikan oleh pemerintah.
Alhasil, Koperasi Zen-Noh tumbuh dan berkembang pesat sebagai entitas bisnis mandiri yang dimiliki masyarakat secara luas. Bahkan sampai ekspansi ke negara-negara luar. Sementara sejak berakhirnya Orde Baru, KUD rontok satu persatu karena tidak lagi difasilitasi hingga kehilangan kepercayaan masyarakat.

Melihat kebijakan perkoperasian kita saat ini, sepertinya Pemerintah masih tetap menghendaki posisi yang sama seperti sebelum-sebelumnya. Bukan menghargai otonomi dan memberikan lingkungan yang baik bagi tumbuh kembangnya koperasi. Koperasi malah disubordinasi dalam manajemen dan permodalannya.

Setidaknya hal ini tampak dalam Undang-Undang Perkoperasian yang baru (telah dibatalkan seluruhnya oleh Mahkamah Konstitusi) yang mana memberi peran pemerintah lebih dominan. Selain itu bisnis koperasi bukan diunggulkan ‘prinsipnya’ tapi justru ‘disubordinasi’ ke perusahaan swasta yang kapitalistik.

Kita tidak hanya telah gagal membangun koperasi, tapi kita benar-benar tidak diberikan waktu untuk belajar dari kesalahan masa lalu. Ide koperasi bahkan terang-terangan ‘dihabisi sejak dalam pikiran’ kita. Indikasinya adalah koperasi tidak lagi dibahas dalam kuliah-kuliah di Fakultas Ekonomi. Kalau pun ada, paling banter hanya sebatas mata kuliah pilihan.

Akhir kata, jika Jepang yang kita kenal sebagai negara kapitalis saja mampu membangun koperasi tani-nya dengan gemilang, apalagi kita yang sudah mulai berkoperasi sejak 1908 (Toko Aandel milik para aktifis Boedi Oetomo). Indonesia tentu  saja mampu juga. Dan lagi kita punya kementerian khusus yang mengurus bidang koperasi.

 

*) Penulis adalah aktifis Sekolah Buruh-Mubyarto Institute, Yogyakarta.

Please follow and like us:

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

twelve − five =